Example 728x250
Berita

Kisah Dokter Pengungsi yang Buka Praktik di Luar Tenda untuk Obati Anak-Anak yang Sakit Akibat Perang Gaza, Antrean Panjang Mengular : PikirpediaNews

3
×

Kisah Dokter Pengungsi yang Buka Praktik di Luar Tenda untuk Obati Anak-Anak yang Sakit Akibat Perang Gaza, Antrean Panjang Mengular : PikirpediaNews

Share this article



RAFAH Antrean panjang orangtua yang cemas menunggu di luar tenda dokter anak Rajaa Okasha. Sang dokter diketahui membuka layanan sukarela di luar tendanya yang sangat dibutuhkan anak-anak setelah empat bulan serangan Israel di Gaza yang mematikan.

Bekerja sepanjang hari di bawah kanvas di tanah berpasir dan hampir tidak ada obat yang tersedia, dia melakukan apa yang dia bisa untuk barisan anak-anak yang sakit dan terluka yang tak ada habisnya yang hidup dalam perang yang telah membuat hampir semua orang di daerah kantong tersebut menjadi tuna wisma.

Okasha sendiri menjadi tunawisma setelah meninggalkan rumahnya di Beit Hanoun, tempat pertama yang menjadi sasaran serangan darat Israel, dan seperti mayoritas warga Gaza yang berakhir di Rafah di perbatasan dengan Mesir.

“Ketika saya melihat seorang anak, saya merasa perlu untuk memberinya pengobatan dan mencoba membantunya,” terangnya saat menjelaskan mengapa dia mendirikan tenda sebagai pusat pengobatan gratis untuk anak-anak di bagian Rafah tempat dia berlindung.

Seorang perawat membalut kaki balitanya, seorang ibu dengan wajah lelah dan lelah menggendong bayinya, seorang gadis berambut pirang menatap ke luar dari balik tenda dan terus-menerus terdengar suara rewel dan tangisan.

Perang Israel di Gaza dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober, ketika para pejuang kelompok tersebut mengamuk melintasi pagar perbatasan, menewaskan 1.200 orang dan menyeret 250 orang lainnya sebagai sandera menurut penghitungan Israel.

Otoritas kesehatan di daerah kantong yang dikelola Hamas mengatakan serangan udara dan darat militer Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 28.000 warga Palestina, serta menyebabkan kehancuran dan bencana kemanusiaan yang tak terhitung jumlahnya.

Saat Okasha mengamati bayi yang menjerit-jerit, menggeliat karena tidak nyaman, barisan orang tua mulai dari mejanya kembali melewati tenda dan keluar ke kawasan Rafah yang sibuk di mana bayi tersebut berdiri di dekat kios-kios pasar.




Baca Juga: batiqa-hotels-gelar-promo-black-friday-harga-mulai-dari-rp242-000


Follow Berita Pikirpediadi Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Pikirpediahanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Okasha dengan pakaian lulur biru dan stetoskop di lehernya menekan termometer ke telinga seorang anak. Setelah bekerja di rumah sakit sebelum perang, dia mengandalkan sumbangan untuk peralatan kecil yang dimilikinya.

“Penyakit tersebar luas di kalangan anak-anak dengan cara yang menakutkan, terutama infeksi usus, infeksi virus, infeksi saluran pernafasan karena flu,” katanya.

Dia melihat anak-anak datang tanpa pakaian yang memadai dan orang tua mereka memberi tahu mereka bahwa mereka tidak punya uang untuk membeli lebih banyak. Yang paling memprihatinkan, hepatitis A semakin merajalela.

“Ini semua karena kurangnya kebersihan,” katanya sambil menunjuk pada tidak adanya air bersih untuk minum atau membersihkan. Banyak orang di Gaza terpaksa mencuci dengan air laut dan meminum air asin yang dipompa dari sumur.

Seringkali, yang bisa dia lakukan hanyalah meresepkan obat penghilang rasa sakit, yang seringkali tidak tersedia di apotek.

“Anak saya sakit parah. Dia menderita demam dan diare yang disebabkan oleh kondisi hidup yang sulit selama perang,” kata Ahmed al-Amodi sambil menggendong putranya yang menangis.

Sebagian besar rumah sakit di Gaza telah berhenti berfungsi, beberapa di antaranya rusak akibat pemboman Israel dan masih berfungsi di bawah tekanan yang semakin besar seiring dengan semakin mendekatnya pasukan Israel. Israel mengatakan Hamas menggunakan fasilitas tersebut sebagai perlindungan untuk tujuan militer, namun kelompok tersebut membantahnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan hanya 15 dari 36 rumah sakit di Gaza sebelum perang yang masih berfungsi sebagian atau minimal dan survei Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menemukan bahwa hampir satu dari 10 anak balita mengalami kekurangan gizi akut.


Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *