Example 728x250
Berita

Surat Terakhir Pilot Kamikaze Beri Wawasan Langka Soal Unit Serangan Khusus Jepang yang Ditakuti : PikirpediaNews

7
×

Surat Terakhir Pilot Kamikaze Beri Wawasan Langka Soal Unit Serangan Khusus Jepang yang Ditakuti : PikirpediaNews

Share this article



JEPANG – Bayangkan seorang pilot kamikaze dan gambaran yang terlintas di benak Anda mungkin adalah wajah menjerit yang terlihat seperti sedang terjun menuju kematian.

Atau mungkin tidak ada wajah sama sekali dan hanya sebuah pesawat tempur yang menabrak kapal perang.




Mungkin bukan remaja yang menangis di bunker bawah tanah yang lembab dengan seprai menutupi kepalanya.

Dan tentunya bukan anak-anak sekolah menengah yang dengan senang hati mengelus anak anjing hanya beberapa jam sebelum mereka diperkirakan akan berubah menjadi abu saat menenggelamkan kapal induk Amerika Serikat (AS).

Namun inilah beberapa wajah asli kamikaze yang melapisi dinding museum Pangkalan Udara Kanoya dan Museum Perdamaian Chiran, keduanya terletak di pulau Kyushu, Jepang. Ada ratusan dari mereka.

Dalam banyak gambar, Anda dapat melihat kata-kata terakhir mereka, seringkali dalam surat kepada ibu mereka, meminta maaf atas kecerobohan masa muda mereka dan berjanji untuk membuat mereka bangga.

Pilot kamikaze termuda adalah Yasuo Tanaka, yang baru berusia 16 tahun. Ia menerbangkan Okha yang pada dasarnya merupakan bom bersayap namun tidak memiliki roda yang dijatuhkan dari pesawat induknya. Dia meninggal pada tanggal 11 Mei 1945. Anda dapat melihat fotonya di museum Kanoya, di halaman pangkalan Angkatan Laut Bela Diri Jepang saat ini.

Seorang pejabat museum mengatakan mereka tidak memiliki surat terakhir remaja tersebut, namun surat-surat kamikaze muda lainnya menunjukkan keberanian anak muda.

Torao Kato, seorang letnan dua berusia 18 tahun, menulis pesan khusus dalam bahasa Jepang dengan sapuan kuas tebal:

“Ibu tersayang, panjang umur penuh semangat. Saya akan mencoba menghancurkan yang besar,” tulisnya.

Kamikaze tertua berusia 32 tahun adalah Letkol Angkatan Darat Yoshio Itsui, seorang komandan unit yang memimpin penerbangan pertama dari pangkalan udara Chiran pada tanggal 1 April 1945.


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Pikirpediahanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Itsui meninggalkan seorang istri dan tiga anak kecil, termasuk seorang bayi laki-laki. Sebuah buku dari museum Chiran, “Pikiran Kamikaze,” memuat surat terakhir Itsui kepada bayi tersebut, yang dipajang di museum.

“Bekerja keras dan tumbuhlah menjadi pria Jepang yang luar biasa dan putra Kaisar,” tulis Itsui.

Menurut buku itu, putranya tidak akan pernah membaca surat itu karena ketika istri pilot mengetahui kematiannya, dia tidak dapat lagi memproduksi susu untuk anak laki-laki tersebut. Bayi lelaki itu pun tidak tertolong dan meninggal karena kekurangan gizi empat bulan kemudian.

Di sebuah auditorium di museum Chiran pada suatu pagi yang cerah di bulan Oktober, kisah-kisah seperti yang dialami Itsui membuat hampir semua penonton yang berjumlah 30 orang atau lebih mendengarkan presentasi tentang sejarah kamikaze, menangis. Bahkan bagi orang yang bukan penutur bahasa Jepang, gambar di layar dan emosi orang lain di teater sudah cukup membuat mata berair.

Di antara gambar-gambar dalam presentasi tersebut adalah salah satu gambar kamikaze muda yang sedang membelai seekor anak anjing, sebuah gambar yang oleh banyak orang dianggap sebagai gambar paling mencolok yang pernah dibuat dari unit bunuh diri.

Usia penerbang berkisar antara 17 hingga 19 tahun dan semuanya disebut Pilot Anak Muda, pemuda yang bergabung dengan korps pelatihan angkatan udara pada usia 14 tahun, bahkan sebelum unit kamikaze didirikan.

“Kemungkinan besar mereka tidak tahu bahwa mereka akan menjadi pilot kamikaze,” dikutip dari ‘The Mind of the Kamikaze.’

“Namun, begitu mereka mengetahui nasib mereka, mereka tidak ragu-ragu untuk menerima tugas mereka,” kata buku tersebut, sambil menambahkan bahwa mereka percaya bahwa mati demi negara dan orang tua mereka adalah hal yang berharga.

Lima pemuda dalam foto anak anjing itu meninggal pada tanggal 27 Mei 1945, di antara 335 Pilot Remaja Laki-Laki yang menyerahkan nyawanya sebagai kamikaze.

Juga di antara gambar-gambar di dinding museum Chiran adalah salah satu gambar seorang Amerika, Kapten Masaji Takano.

Ia lahir di Hawaii, menikah dengan wanita Jepang, kuliah di Jepang, dan direkrut menjadi anggota kamikaze, menurut buku museum.

Surat terakhirnya memuat gambar pesawat menyelam dengan tulisan, “Saya pasti akan mengirim kapal perang musuh ke bawah.”

Takano memiliki tiga saudara laki-laki, satu lagi berperang untuk Jepang dan dua lagi berperang untuk Angkatan Darat AS di Eropa, kata buku itu.

Kamikaze menggabungkan dua kata dalam bahasa Jepang: “kami” berarti “ilahi” dan “kaze” berarti “angin”. Istilah ini mulai digunakan pada tahun 1281, ketika topan besar menenggelamkan armada invasi Mongol menuju Jepang yang pertahanannya buruk, sehingga Jepang tidak mengalami kesulitan.

Di Jepang, kamikaze Perang Dunia II juga dikenal sebagai “tokko”, yang berarti pilot “serangan khusus”.

Menurut arsip militer AS.Ketika perang pasang surut di Pasifik berbalik melawan pasukan Jepang pada 1944, taktik menabrakkan pesawat bermuatan bom ke kapal perang AS dilakukan oleh Laksamana Takijiro Onishi sebagai upaya terakhir untuk melindungi tanah air Jepang dari armada invasi AS.

Secara total, 1.036 anak laki-laki dan laki-laki yang merupakan bagian dari tentara tewas dalam misi kamikaze, menurut angka yang disediakan oleh museum.

1.584 lainnya yang terbang untuk unit angkatan laut juga tewas dalam aksi tersebut.

Di antara kedua cabang tersebut, mereka menerbangkan lebih dari 1.730 misi tempur.

Dan jumlah korban yang mereka tanggung terhadap Angkatan Laut AS sangat brutal.

Komando Sejarah dan Warisan Angkatan Laut AS menyebut Pertempuran Okinawa, yang terjadi dari 1 April hingga 22 Juni 1945, sebagai yang paling mematikan bagi Angkatan Laut AS.

Departemen Pertahanan AS mengatakan sekitar 40% dari 12.000 tentara AS yang tewas dalam pertempuran itu berada di dalam 26 kapal AS yang tenggelam dan 168 kapal rusak akibat serangan kamikaze di lepas pantai Okinawa,

Pada tahun 1945, pasukan AS menyadari bahwa mereka menghadapi misi bunuh diri brutal dari pasukan Kekaisaran Jepang yang, didorong oleh militerisme yang kuat dan kesetiaan kepada Kaisar mereka, memperlakukan secara brutal orang-orang yang telah mereka taklukkan di Asia Timur dan Tenggara.

Mungkin serangan bunuh diri massal yang paling terkenal terjadi setahun sebelumnya di pulau Saipan di Pasifik, ketika, karena mengetahui kemenangan di medan perang adalah hal yang mustahil, hampir 4.000 tentara Jepang melancarkan serangan bunuh diri terhadap pasukan Amerika yang lebih unggul.

“Mereka mengikuti perintah terakhir komandan mereka, Letnan Jenderal Yoshisugu Saito, yang menyerukan serangan mendadak habis-habisan demi menghormati Kaisar sebelum melakukan ritual bunuh diri,” menurut postingan situs web Atomic Heritage Foundation pada 2016.

Pertempuran darat di Okinawa juga memunculkan tuduhan bunuh diri serupa dalam skala yang lebih kecil, namun seorang warga Jepang yang selamat dari Okinawa ingat apa yang menumbuhkan mentalitas tersebut.

“Pada masa ketika 100 juta warga Jepang bersiap untuk bertempur sampai titik terakhir, semua orang bersiap menghadapi kematian,” kata Kinjo Shigeaki, salah satu korban selamat.

“Doktrin ketaatan total kepada Kaisar menekankan kematian dan meremehkan kehidupan. Kesediaan untuk mati demi Kaisar di pulau yang jauh menghasilkan rasa identitas yang baru,” lanjutnya.

Sementara itu, para penerbang di pangkalan Chiran sering kali menghabiskan malam terakhir mereka di Penginapan Tomiya di Chiran, di mana pemiliknya, Tome Torihama, menjadi orang kepercayaan bagi banyak dari mereka. Beberapa mempercayakannya untuk menyampaikan kata-kata terakhir yang tidak tunduk pada sensor militer kepada keluarga mereka.

Keluarganya telah menyimpan beberapa korespondensi dan artefak lainnya di museum kecil terpisah di kota Chiran, tidak jauh dari museum perdamaian dan merupakan tempat pemberhentian yang berharga untuk mendapatkan perspektif lebih jauh tentang samurai.

Namun pertama-tama, mampirlah ke restoran cicit Torihama, Kenta Torihama, yang kini berada di dekat museum utama. Dia dengan senang hati mengobrol dengan pengunjung tentang nenek buyutnya dan kamikaze.

Dia mengatakan kepada pengunjung, penting agar kisah kamikaze dan neneknya tidak dilupakan.

Namun ia berharap lebih banyak orang asing akan datang, dengan mengatakan hanya sekitar 5% dari mereka yang melewatinya berasal dari luar Jepang dan bahkan lebih sedikit lagi yang berasal dari negara-negara Asia lainnya.

“Orang Jepang memandang kamikaze sebagai pelindung, sedangkan orang luar memandang mereka sebagai musuh,” katanya.

Namun dia mengatakan surat-surat terakhir kamikaze penuh dengan pelajaran, terutama menunjukkan kebodohan dan tragedi perang.

“Jika kita semua bisa belajar dari hal ini, dunia saat ini akan menjadi tempat yang lebih damai,” lanjutnya.

Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *