Example 728x250
Berita

Usai Dibombardir Serangan Udara, Warga Palestina yang Berlindung di Rafah Ketakutan Akan Serangan Darat Israel : PikirpediaNews

6
×

Usai Dibombardir Serangan Udara, Warga Palestina yang Berlindung di Rafah Ketakutan Akan Serangan Darat Israel : PikirpediaNews

Share this article



RAFAH – Seorang dokter asal Palestina di Rafah mengatakan orang-orang takut dengan kemungkinan serangan darat Israel di kota paling selatan Gaza, setelah semalam ia mengalami beberapa serangan udara terburuk sejak tiba di sana.

Dalam serangkaian pesan yang dikirim ke BBC melalui telepon semalam, Dr Ahmed Abuibaid menggambarkan serangan udara terjadi tanpa henti dan terjadi di mana-mana.

“Pertanyaan paling populer di benak orang-orang adalah, ke mana kita bisa pergi?,” terangnya, dikutip BBC.

Salah satu pengungsi di Rafah adalah Dr Abuibaid, yang terpaksa meninggalkan pekerjaannya di Rumah Sakit Nasser di kota terdekat Khan Younis setelah rumahnya hancur akibat serangan udara Israel dan ayahnya menderita cedera tulang belakang yang traumatis.

Dia sekarang menghadapi kemungkinan harus pindah dari Rafah, tetapi tidak jelas ke mana tempat yang aman baginya untuk pergi.

“Masyarakat sangat takut dengan kemungkinan operasi darat militer yang akan segera dilakukan di kota tersebut,” katanya.

Pekan lalu, Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa ia telah memerintahkan pasukannya untuk bersiap memperluas operasi daratnya ke Rafah.

Lebih dari separuh penduduk Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa kini berdesakan di kota yang berbatasan dengan Mesir, yang hanya dihuni 250.000 orang sebelum perang antara Israel dan Hamas.




Baca Juga: batiqa-hotels-gelar-promo-black-friday-harga-mulai-dari-rp242-000


Follow Berita Pikirpediadi Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Pikirpediahanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Banyak pengungsi yang tinggal di tempat penampungan sementara atau tenda dalam kondisi kumuh, dengan akses yang terbatas terhadap air minum dan makanan yang aman.

Pada Senin (12/2/2024), kepala hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Volker Türk memperingatkan bahwa serangan terhadap Rafah akan menjadi hal yang mengerikan, mengingat kemungkinan besar jumlah warga sipil, yang sebagian besar adalah anak-anak dan perempuan, kemungkinan besar akan terbunuh dan terluka.

Dia juga mengatakan hal ini bisa berarti bahwa bantuan kemanusiaan yang “sedikit” yang masuk ke Gaza mungkin akan terhenti, karena sebagian besar pengiriman saat ini melalui perbatasan Rafah yang dikuasai Mesir.

Peringatannya menyusul kritik tajam yang tidak biasa dari AS pekan lalu, di mana Presiden Joe Biden menyebut kampanye pembalasan Israel di Gaza “berlebihan”. Pada Senin (12/2/2024), Biden mengatakan operasi Israel di Rafah tidak boleh dilanjutkan tanpa rencana yang kredibel untuk memastikan keselamatan warga sipil.

Berbicara setelah pertemuan dengan Raja Yordania Abdullah, Biden juga mengatakan AS sedang mengupayakan kesepakatan gencatan senjata yang berlangsung “setidaknya enam minggu”.


Example 300250

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *